Search This Blog

Loading...

Wednesday

Sekilas tentang teknik Aseptik

Teknikaseptis atau steril adalah suatu sistem cara bekerja (praktek) yang menjagasterilitas ketika menangani pengkulturan mikroorganisme untuk mencegahkontaminasi terhadap kultur mikroorganisme yang diinginkan. Dasar digunakannya teknik aseptik adalah adanya banyakpartikel debu yang mengandung mikroorganisme (bakteri atau spora) yang mungkindapat masuk ke dalam cawan, mulut erlenmeyer, atau mengendap di area kerja.Pertumbuhan mikroba yang tidak diinginkan ini dapat mempengaruhi ataumengganggu hasil dari suatu percobaan. Mikroorganisme dapat juga ”jatuh” daritangan operator, sarung tangan atau jas laboratorium karena pergerakan lenganyang relatif cepat. Penggunaan teknik aseptik meminimalisir material yang digunakanterhadap agen pengontaminasi. Pada kenyataanya teknik aspetis tidak dapatmelindungi secara sempurna dari bahaya kontaminan.Teknik aseptis diantara nya meja kerjasebaiknya jauh dari sesuatu yang dapat menciptakan aliran udara, usap meja kerja dengan antiseptik, meminimalisir pergerakan tangan, dan membakar mulut atau bagian tepi dari suatualat
Media NB atauAgar nutrisi merupakan medium pertumbuhan mikrobiologi umum digunakanuntuk budidaya non-rutin pemilih bakteri. Hal ini berguna karena tetapsolid bahkan pada suhu relatif tinggi. Juga, bakteri tumbuh di agarnutrien tumbuh di permukaan, dan jelas terlihat sebagai kolonikecil. Dalam kaldu nutrisi, bakteri tumbuh dalam cairan, dan dipandangsebagai zat pekat, tidak seperti gumpalan jelas dibedakan. Agar nutrienbiasanya berisi (b / v):
0,5% Peptone
0,3% ekstrak daging sapi / ekstrak ragi
1,5% agar-agar
0,5% NaCl
air suling
pH disesuaikan dengan netral (6,8) pada 25 ° C.
Kaldu nutrisi dibuat identik, kecuali menghilangkan agar-agar.

Serratia marcescens adalahspesies bakteri Gram-negatif, berbentuk batang dalam keluargaEnterobacteriaceae. Sebuah patogen manusia, S. marcescens terlibat dalam infeksi nosokomial,terutama bakteremia terkait kateter, infeksi saluran kemih dan infeksi luka,dan bertanggung jawab atas 1,4% kasus bakteremia nosokomial di Amerika Serikat. Hal ini umumnya ditemukanpada saluran pernafasan dan urin orang dewasa dirawat di rumah sakit dan dalamsistem pencernaan anak.Karena kehadirannya di mana-mana di lingkungan, danpreferensi untuk kondisi basah, S. marcescens umumnya ditemukan tumbuh di kamarmandi (terutama pada nat keramik, sudut kamar mandi, toilet garis air, danbaskom), di mana ia bermanifestasi sebagai perubahan warna merah muda dan Film berlendir makan daribahan yang mengandung fosfor atau zat-zat lemak seperti sabun dan residushampo. Setelah didirikan,pemberantasan lengkap dari organisme seringkali sulit, tetapi dapat dicapaidengan penerapan disinfektan pemutih berbasis. Pembilasandan pengeringan permukaan setelah digunakan juga dapat mencegah pembentukanbakteri dengan menghapus sumber makanan dan membuat lingkungan yang kurangramah.



S. marcescens juga dapat ditemukan di lingkunganseperti kotoran, seharusnya "steril" tempat, dan biofilm gigi subgingiva.Karenaini, dan fakta bahwa S. marcescens menghasilkan pigmen oranye kemerahantripyrrole disebut prodigiosin, S. marcescens dapat menyebabkan noda ekstrinsikdari gigi. Jalur biokimia yang menggambarkan produksi oleh S.marcescens prodigiosin tidak diketahui kecuali untuk dua langkah terakhir. Dalamlangkah ini, suatu monopyrrole (MAD) dan bipyrrole (MBC) menjalani reaksikondensasi dengan cara enzim kondensasi untuk akhirnya membentuk prodigiosin.S. marcescens adalah organisme motil dan dapat tumbuhpada suhu berkisar 5-40 ° C dan pH berkisar antara 5 sampai 9. Hal inidibedakan dari lainnya bakteri Gram-negatif oleh kemampuannya untuk melakukanhidrolisis kasein, yang memungkinkan untuk menghasilkan metaloproteinaseekstraseluler yang diyakini berfungsi dalam sel-ke-ekstraselular matriksinteraksi. S. marcescens juga menunjukkan triptofan dan degradasisitrat.Salah satu produk akhir degradasi triptofan adalah asam piruvat, yangkemudian dimasukkan ke dalam proses metabolisme yang berbeda dari S. marcescens. Sebuahproduk akhir dari degradasi sitrat adalah karbon. Jadi, S.marcescens dapat mengandalkan sitrat sebagai sumber karbon. Dalam mengidentifikasi organisme yang juga dapat melakukan tes metil merah, yangmenentukan apakah mikroorganisme melakukan fermentasi asam campuran.S.marcescens hasil tes negatif. Lain penentuan S. marcescens adalah kemampuan untukmenghasilkan asam laktat melalui metabolisme oksidatif dan fermentasi. Olehkarena itu, dikatakan bahwa S. marcescens adalah laktosa O / F +. S. marcescens dapat menyebabkan infeksi di beberapasitus, termasuk saluran kemih, saluran pernapasan, luka, dan mata, di mana ia dapat menyebabkankonjungtivitis, infeksi saluran keratitis, endophthalmitis, dan air mata . Halini juga langkapenyebab endokarditis dan osteomielitis (terutama pada orangyang menggunakan obat intravena recreationally), pneumonia, dan meningitis.Kebanyakan S. marcescens strain resisten terhadap beberapa antibiotik karenakehadiran R-faktor, yang merupakan tipe dari plasmidyang membawa satu atau lebih gen yang menyandi resistensi, semua dianggapintrinsik resisten terhadap ampisilin, makrolida, dan sefalosporin generasipertama (seperti cephalexin). Dalam Elkhornkarang, S. marcescens adalah penyebab penyakit yang dikenal sebagai penyakitcacar putih. Dalam ulat sutra,kadang-kadang terjadi sebagai patogen sekunder dalam penyakit flacherie virus.

No comments:

Translate

There was an error in this gadget
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger template by blog forum