Search This Blog

Loading...

Friday

Predation


Untuk alternatif arti dari predator dan mangsa, lihat Predator (disambiguasi) dan Prey (disambiguasi).
"Mendahului" juga bisa berarti "kencan awal dari":


Sebuah harimau China Selatan (Panthera tigris amoyensis) sebagai pakan predator pada blesbuck, mangsa


India Python menelan rusa Chital kecil di Mudumalai National Park


Daging semut makan pada jangkrik, beberapa spesies dapat memangsa individu ukuran jauh lebih besar, terutama ketika bekerja sama
Dalam ekologi, predasi menggambarkan interaksi biologis di mana predator (organisme yang berburu) memakan mangsanya (organisme yang diserang) [1]. Pemangsa mungkin atau mungkin tidak membunuh mangsanya sebelum makan pada mereka, namun tindakan predasi sering mengakibatkan kematian mangsanya dan penyerapan akhirnya jaringan mangsanya melalui konsumsi [2] Kategori lain dari konsumsi adalah herbivora (makan bagian tanaman) dan detritivory, konsumsi bahan organik mati (detritus).. Semua kategori konsumsi jatuh di bawah rubrik konsumen sumber daya sistem. [3] Hal ini sering bisa sulit untuk memisahkan berbagai jenis perilaku makan. [1] Sebagai contoh, beberapa spesies parasit memangsa organisme host dan kemudian bertelur mereka untuk anak-anak mereka untuk memberi makan di atasnya sementara itu terus hidup atau mayat yang membusuk setelah itu mati. Karakteristik kunci dari predasi namun dampak langsung predator pada populasi mangsanya. Di sisi lain, detritivores hanya makan bahan organik mati yang timbul dari pembusukan individu mati dan tidak memiliki dampak langsung terhadap organisme "donor" (s).
Tekanan selektif dikenakan pada satu sama lain sering menyebabkan perlombaan senjata evolusioner antara mangsa dan pemangsa, sehingga adaptasi antipredator berbagai. Cara predasi mengklasifikasi disurvei di sini meliputi pengelompokan berdasarkan tingkat trofik atau diet, dengan spesialisasi, dan oleh sifat interaksi predator dengan mangsanya.
Fungsional klasifikasi

Klasifikasi predator oleh sejauh mana mereka makan dan berinteraksi dengan mangsanya adalah salah satu cara ekologi mungkin ingin untuk mengkategorikan berbagai jenis predasi. Alih-alih berfokus pada apa yang mereka makan, sistem ini mengklasifikasikan predator dengan cara di mana mereka makan, dan sifat umum dari interaksi antara predator dan mangsa. Dua faktor yang dipertimbangkan di sini: Seberapa dekat dengan pemangsa dan mangsanya secara fisik (dalam dua kasus terakhir mangsa istilah dapat diganti dengan host). Selain itu, apakah atau tidak mangsa secara langsung dibunuh oleh pemangsa dianggap, dengan predator sejati dan parasitoidism melibatkan kematian.
[Sunting] True predasi
Predators


Leopard (Panthera pardus pardus) membunuh Bushbuck muda (Tragelaphus sylvaticus) di Taman Nasional Kruger.

Lion dan cub makan kerbau Cape.
Sebuah predator sejati umumnya dapat dikenal sebagai salah satu yang membunuh dan memakan organisme lain. Sedangkan jenis lain predator semua membahayakan mangsanya dalam beberapa cara, formulir ini tentu membunuh mereka. Predator dapat berburu mangsa untuk aktif, atau duduk dan menunggu mangsa pendekatan dalam jarak mencolok, seperti dalam penyergapan predator. Beberapa predator membunuh mangsa yang besar dan memecah belah atau mengunyahnya sebelum makan itu, seperti jaguar atau manusia, orang lain dapat makan (biasanya jauh lebih kecil) mereka memangsa secara keseluruhan, seperti halnya lumba-lumba botol menelan ikan, atau ular, atau bebek Bangau menelan katak. Beberapa hewan yang membunuh mangsa baik besar dan kecil untuk ukuran mereka (kucing domestik dan anjing adalah contoh utama) dapat melakukan keduanya tergantung pada keadaan, baik akan melahap keseluruhan serangga besar tapi memotong-motong kelinci. Predasi Beberapa memerlukan racun yang menundukkan makhluk mangsanya sebelum pemangsa ingests mangsanya dengan pembunuhan, yang tidak ubur-ubur kotak, atau nonaktifkan, ditemukan dalam perilaku shell kerucut. Dalam beberapa kasus, racun, seperti dalam ular derik dan beberapa laba-laba, memberikan kontribusi untuk pencernaan item mangsa predator bahkan sebelum dimulai makan. Dalam kasus lain, organisme mangsa mungkin mati dalam sistem pencernaan mulut atau dari predator. Paus balin, misalnya, makan jutaan plankton mikroskopis sekaligus, mangsa yang dipecah dengan baik setelah memasuki paus. Benih predasi dan predasi telur bentuk lain dari predasi benar, seperti benih dan telur merupakan organisme potensial. Predator klasifikasi ini tidak perlu memakan mangsanya seluruhnya. Sebagai contoh, beberapa predator tidak dapat mencerna tulang, sementara yang lain bisa. Beberapa mungkin makan hanya bagian dari suatu organisme, seperti dalam penggembalaan (lihat di bawah), tapi masih konsisten menyebabkan kematian langsung.
[Sunting] Grazing
Artikel utama: Grazing
Organisme Grazing juga dapat membunuh spesies mangsa mereka, tetapi ini jarang terjadi. Sementara beberapa herbivora seperti zooplankton hidup fitoplankton uniseluler dan tidak punya pilihan selain untuk membunuh mangsanya, banyak hanya makan sebagian kecil dari tanaman. Penggembalaan ternak mungkin menarik beberapa rumput keluar pada akar, tetapi kebanyakan hanya menyerempet atas, yang memungkinkan tanaman untuk tumbuh kembali sekali lagi. Kelp sering merumput di hutan kelp subtidal, namun bertumbuh kembali di dasar pisau terus menerus untuk mengatasi tekanan dengan browsing. Hewan juga mungkin 'menyerempet' pada; perempuan tanah nyamuk di host sebentar untuk mendapatkan protein yang cukup untuk pengembangan keturunan mereka. Starfish dapat merumput di, yang mampu regenerasi senjata hilang.
[Sunting] Parasitisme
Artikel utama: Parasitisme
Parasit kadang-kadang bisa sulit untuk membedakan dari grazers. Perilaku makan mereka mirip dalam banyak hal, namun mereka mencatat untuk hubungan dekat mereka, dengan spesies inang mereka. Sementara spesies merumput seperti gajah mungkin perjalanan banyak kilometer dalam satu hari, merumput di banyak tanaman dalam proses, parasit membentuk asosiasi sangat dekat dengan tuan rumah mereka, biasanya hanya memiliki satu atau paling sedikit dalam hidup mereka. Ini pengaturan tempat tinggal yang dekat dapat dijelaskan oleh simbiosis istilah, "hidup bersama", tapi tidak seperti mutualisme asosiasi secara signifikan mengurangi kebugaran tuan rumah. Organisme parasit berkisar dari mistletoe makroskopik, tanaman parasit, parasit internal yang mikroskopis seperti kolera. Beberapa spesies namun memiliki asosiasi yang lebih longgar dengan tuan rumah mereka. Lepidoptera (kupu-kupu dan ngengat) larva dapat memberi makan parasitically hanya pada satu tumbuhan, atau mereka mungkin merumput di dekatnya beberapa tanaman. Oleh karena itu bijaksana untuk mengobati sistem klasifikasi sebagai kontinum ketimbang empat bentuk terisolasi.
[Sunting] Parasitoidism
Artikel utama: Parasitoid
Parasitoid adalah organisme yang hidup di atau pada host mereka dan makan langsung di atasnya, pada akhirnya menyebabkan kematiannya. Mereka seperti parasit dalam hubungan simbiotik mereka dekat dengan host atau host. Seperti dua klasifikasi sebelumnya predator parasitoid tidak membunuh tuan mereka langsung. Namun, tidak seperti parasit, mereka sangat mirip dengan predator sejati bahwa nasib mangsa mereka cukup pasti kematian. Sebuah contoh yang terkenal dari parasitoid adalah tawon ichneumon, serangga soliter hidup bebas sebagai orang dewasa, kemudian bertelur pada atau di spesies lain seperti ulat. Its larva (e) pakan pada host tumbuh menyebabkan hal itu membahayakan kecil pada awalnya, tetapi segera melahap organ internal sampai akhirnya menghancurkan sistem saraf yang mengakibatkan kematian korban. Pada tahap ini tawon muda (s) dikembangkan cukup untuk pindah ke tahap berikutnya dalam siklus hidup mereka. Meskipun terbatas terutama untuk urutan serangga Hymenoptera, Diptera dan Coleoptera parasitoid make up sebanyak 10% dari seluruh spesies serangga. [4] [5]
[Sunting] Gelar spesialisasi
Informasi lebih lanjut: generalis dan spesialis spesies


Sebuah berenang Alligator oportunistik dengan rusa.
Di antara predator ada gelar besar spesialisasi. Banyak predator mengkhususkan diri dalam berburu hanya satu spesies mangsa. Lain lebih oportunistik dan akan membunuh dan memakan hampir apa saja (contoh: manusia, macan tutul, dan anjing). Para ahli biasanya sangat cocok untuk menangkap mangsa mereka sukai. Mangsa pada gilirannya, sering sama-sama cocok untuk melarikan diri predator itu. Ini disebut perlombaan senjata evolusioner dan cenderung untuk menjaga populasi kedua spesies dalam kesetimbangan. Beberapa predator mengkhususkan diri dalam kelas-kelas tertentu mangsa, spesies bukan hanya satu. Beberapa akan beralih ke mangsa lain (dengan berbagai tingkat keberhasilan) ketika target disukai sangat langka, dan mereka juga mungkin resor untuk pemulungan atau diet herbivora jika mungkin [rujukan?].
[Sunting] tingkat trofik


Mantis (Tenodera aridifolia) makan lebah.
Lihat juga: tingkat trofik dan dinamika trofik
Predator sering memangsa organisme lain, dan juga mangsa sering predator. Meskipun blue jays memangsa serangga, mereka pada gilirannya menjadi mangsa untuk kucing dan ular, yang, dalam kasus yang terakhir, mungkin mereka menjadi mangsa elang. Salah satu cara adalah dengan mengelompokkan predator tingkat trofik. Organisme yang memakan autotrophs, produsen dari piramida trofik, yang dikenal sebagai herbivora atau konsumen primer, mereka yang memakan heterotrof seperti hewan yang dikenal sebagai konsumen sekunder. Konsumen sekunder adalah jenis karnivora, tetapi ada juga konsumen tersier makan ini karnivora, konsumen quartary makan mereka, dan sebagainya. Karena hanya sebagian kecil dari energi yang diteruskan ke tingkat berikutnya, ini hirarki predasi harus berakhir di suatu tempat, dan sangat jarang berjalan lebih dari lima atau enam tingkat, dan mungkin pergi hanya setinggi tiga tingkat trofik (misalnya, seekor singa yang memangsa pada herbivora besar seperti rusa kutub yang pada gilirannya makan rumput). Sebuah predator di bagian atas setiap rantai makanan (yaitu, salah satu yang dimangsa oleh organisme tidak ada) disebut predator puncak, contoh termasuk orca, paus sperma, anaconda, komodo, harimau, singa, harimau hiu, buaya Nil , dan elang yang paling - dan bahkan manusia omnivora dan beruang grizzly. Sebuah predator puncak dalam satu lingkungan tidak dapat mempertahankan posisi ini sebagai predator puncak jika diperkenalkan ke yang lain habitat, seperti anjing di antara buaya atau kura-kura patah antara jaguar, sebuah spesies predator diperkenalkan ke daerah di mana ia tidak menghadapi predator, seperti kucing domestik atau anjing di beberapa lingkungan picik, bisa menjadi predator puncak secara default.
Banyak organisme (yang manusia adalah contoh utama) makan dari berbagai tingkat rantai makanan dan dengan demikian membuat klasifikasi ini bermasalah. Sebuah karnivora dapat makan baik konsumen sekunder dan tersier, dan mangsanya sendiri mungkin akan sulit untuk mengklasifikasikan untuk alasan yang sama. Organisme menunjukkan baik carnivory dan herbivora dikenal sebagai omnivora. Bahkan herbivora seperti panda raksasa dapat melengkapi diet mereka dengan daging. Pemulungan dari bangkai menyediakan bagian penting dari diet dari beberapa predator paling menakutkan. Tanaman karnivora akan sangat sulit untuk masuk ke dalam klasifikasi ini, memproduksi makanan mereka sendiri tetapi juga mencerna apa pun yang mereka bisa menjebak. Organisme yang memakan detritivores atau parasit juga akan sulit untuk mengklasifikasikan dengan skema tersebut.
[Sunting] pemangsaan sebagai persaingan
Sebuah pandangan alternatif yang ditawarkan oleh Richard Dawkins adalah predasi sebagai bentuk persaingan:. Gen dari kedua predator dan mangsa yang bersaing untuk tubuh (atau 'survival mesin') dari organisme mangsa [6] ini paling baik dipahami dalam konteks gen berpusat pandang evolusi. Lain cara di mana predasi dan kompetisi yang terhubung seluruh predasi intraguild. Predator Intraguild adalah mereka yang membunuh dan memakan predator lain dari spesies yang berbeda pada tingkat trofik yang sama, dan dengan demikian yang pesaing potensial. [7]
[Sunting] Peran Ekologis

Predator dapat meningkatkan keanekaragaman hayati masyarakat dengan mencegah satu spesies dari menjadi dominan. Predator tersebut dikenal sebagai spesies kunci dan mungkin memiliki pengaruh besar pada keseimbangan organisme dalam suatu ekosistem tertentu. Pendahuluan atau penghapusan predator ini, atau perubahan kepadatan penduduk, dapat memiliki efek cascading drastis pada keseimbangan populasi lain dalam ekosistem. Misalnya, grazers dari padang rumput dapat mencegah spesies dominan tunggal dari mengambil alih. [8]
Penghapusan serigala dari Taman Nasional Yellowstone memiliki dampak yang mendalam pada piramida trofik. Tanpa predasi, herbivora mulai over-merumput spesies Kuliah kayu banyak, mempengaruhi populasi tanaman daerah. Selain itu, serigala sering membuat hewan dari penggembalaan di daerah riparian, yang dilindungi berang dari memiliki sumber makanan mereka dirambah. Penghapusan serigala memiliki efek langsung pada populasi berang-berang, sebagai habitat mereka menjadi wilayah untuk merumput. [9] Selain itu, predasi terus fitur hidrologi seperti anak sungai dan sungai dalam rangka kerja normal. Peningkatan browsing pada willow LENR dan runjung bersama Blacktail Creek karena kurangnya predasi menghasilkan sayatan saluran karena spesies-spesies membantu memperlambat air ke bawah dan tahan tanah di tempat. [9]
[Sunting] Adaptasi dan perilaku

Tindakan predasi dapat dipecah menjadi maksimal empat tahap: Deteksi mangsa, menangkap serangan, dan akhirnya konsumsi [10] Hubungan antara pemangsa dan mangsanya adalah salah satu yang biasanya bermanfaat bagi predator, dan merugikan mangsanya. spesies. Kadang-kadang, bagaimanapun, predasi memiliki manfaat langsung bagi spesies mangsa, [11] meskipun individu dimangsa sendiri tidak menguntungkan [12]. Ini berarti bahwa, pada setiap tahap berlaku, predator dan mangsa spesies berada dalam perlombaan senjata evolusioner untuk memaksimalkan kemampuan masing-masing untuk mendapatkan makanan atau menghindari dimakan. Interaksi ini telah menghasilkan array yang luas dari adaptasi pada kedua kelompok.


Kamuflase dari belalang daun mati membuatnya kurang terlihat untuk kedua predator dan mangsanya.
Salah satu adaptasi membantu baik predator dan mangsa menghindari deteksi adalah kamuflase, bentuk crypsis mana spesies memiliki penampilan yang membantu mereka membaur dengan latar belakang. Kamuflase terdiri dari bukan hanya warna, tetapi juga bentuk dan pola. Latar belakang di mana organisme terlihat dapat menjadi lingkungannya (misalnya belalang sembah ke kanan menyerupai daun-daun kering) atau organisme lain (misalnya garis-garis zebra berbaur 'dengan satu sama lain dalam kawanan, sehingga sulit bagi singa untuk fokus pada satu target). Kamuflase lebih meyakinkan adalah, semakin besar kemungkinan itu adalah bahwa organisme akan pergi tak terlihat.


Mimikri dalam Automeris io.
Mimikri adalah fenomena terkait di mana organisme memiliki tampilan yang mirip dengan spesies lain. Salah satu contohnya adalah terbang pesawat tak berawak, yang terlihat banyak seperti lebah, namun sama sekali tidak berbahaya karena tidak dapat menyengat sama sekali. Contoh lain dari batesian mimikri adalah ngengat io, (Automeris io), yang memiliki tanda-tanda pada sayapnya yang menyerupai mata burung hantu itu. Ketika predator pemakan serangga mengganggu ngengat, ia mengungkapkan sayap belakangnya, sementara mengejutkan predator dan memberikan waktu untuk melarikan diri. Predator juga dapat menggunakan mimikri untuk memikat mangsanya, namun. Kunang-kunang betina Photuris genus, misalnya, salin sinyal cahaya dari spesies lain, sehingga menarik kunang-kunang jantan yang kemudian ditangkap dan dimakan (lihat mimikri agresif) [13].
[Sunting] Predator


Sebuah Red Hawk-ekor remaja makan vole California


Besar biru heron dengan mangsanya.


Kadal dengan mangsanya.
Sementara hasil pemangsaan sukses dalam keuntungan energi, berburu selalu melibatkan biaya energik juga. Ketika rasa lapar tidak menjadi masalah, predator paling umum tidak akan berusaha untuk menyerang mangsanya karena biaya lebih besar daripada manfaatnya. Misalnya, ikan predator besar seperti hiu yang cukup makan di akuarium biasanya akan mengabaikan kolam ikan kecil di sekitarnya (sementara ikan mangsa mengambil keuntungan dari fakta bahwa predator puncak yang tampaknya tidak tertarik). Surplus pembunuhan merupakan penyimpangan dari jenis perilaku. Perlakuan konsumsi dalam hal analisis biaya-manfaat ini dikenal sebagai teori mencari makan yang optimal, dan telah cukup berhasil dalam studi perilaku hewan. Biaya dan manfaat umumnya dipertimbangkan dalam mendapatkan energi per satuan waktu, meskipun faktor-faktor lain juga penting, seperti nutrisi penting yang tidak memiliki nilai kalori tetapi diperlukan untuk kelangsungan hidup dan kesehatan.
Pemangsaan sosial menawarkan kemungkinan untuk membunuh makhluk predator yang lebih besar daripada yang anggota spesies bisa mengalahkan tunggal. Singa, hyena, serigala, dholes, anjing liar Afrika, dan piranha dapat membunuh herbivora besar yang tunggal hewan dari spesies yang sama tidak pernah bisa mengirimkan. Pemangsaan sosial memungkinkan beberapa hewan untuk mengatur perburuan makhluk yang akan dengan mudah lolos dari predator tunggal, sehingga simpanse bisa memangsa monyet colobus, dan Hawks Harris dapat memotong semua lolos mungkin untuk kelinci terkutuk. Spesialisasi ekstrim peran yang jelas dalam beberapa berburu yang memerlukan kerjasama antara predator spesies yang sangat berbeda: manusia dengan bantuan elang atau anjing, atau memancing dengan kormoran atau anjing. Pemangsaan sosial seringkali perilaku yang sangat kompleks, dan tidak semua makhluk sosial (misalnya, kucing domestik) melakukan itu. Bahkan tanpa kecerdasan kompleks tapi naluri saja, beberapa spesies semut dapat menghancurkan banyak-makhluk yang lebih besar.
Ukuran-selektif predasi melibatkan predator lebih memilih mangsa dengan ukuran tertentu. Mangsa besar dapat membuktikan menyusahkan bagi predator, sementara mangsa kecil mungkin terbukti sulit untuk menemukan dan dalam hal apapun memberikan kurang dari hadiah. Hal ini telah menyebabkan korelasi antara ukuran predator dan mangsa mereka [14] Ukuran juga dapat bertindak sebagai perlindungan bagi mangsa besar, misalnya gajah dewasa umumnya aman dari predasi oleh singa, namun remaja yang rentan. [14].
Telah diamati bahwa cukup makan predator hewan dalam penangkaran longgar (untuk hewan misalnya, hewan peliharaan atau peternakan) biasanya akan membedakan antara binatang mangsa putatif yang akrab sesama penghuni di wilayah yang sama dari manusia yang liar luar daerah. Interaksi ini dapat berkisar dari hidup berdampingan secara damai untuk menutup persahabatan, motivasi untuk mengabaikan naluri predator dapat dihasilkan dari keuntungan bersama atau takut akan pembalasan dari master manusia yang telah membuat jelas bahwa merugikan sesama penghuni tidak akan ditoleransi. Pet kucing dan tikus hewan peliharaan, misalnya, bisa hidup bersama di kediaman manusia yang sama tanpa insiden sebagai sahabat. Kucing hewan peliharaan dan anjing peliharaan di bawah penguasaan manusia seringkali bergantung satu sama lain untuk kehangatan, persahabatan, dan bahkan perlindungan, terutama di daerah pedesaan.
[Sunting] antipredator adaptasi
Artikel utama: adaptasi antipredator
Adaptasi antipredator telah berevolusi dalam populasi mangsa karena tekanan selektif predasi selama jangka waktu yang lama.
[Sunting] Agresi
Binatang buas sering menggunakan metode yang biasa mereka menyerang mangsa untuk menimbulkan atau mengancam cedera menyedihkan bagi predator mereka sendiri. Belut listrik menggunakan arus listrik yang sama untuk membunuh mangsa dan untuk membela diri terhadap binatang (anacondas, Caiman, jaguar, egrets, puma, berang-berang raksasa, manusia, dan anjing) yang biasanya memangsa ikan mirip belut listrik dalam ukuran, yang listrik belut sehingga tetap merupakan predator puncak dalam lingkungan predator kaya. Sebuah predator cukup kecil untuk menjadi mangsa bagi orang lain, kucing domestik menggunakan gigi tangguh dan cakar sebagai senjata melawan hewan yang mungkin membingungkan kucing dengan mangsa mudah. Hewan mangsa Banyak non-predator, seperti zebra, dapat memberikan tendangan kuat yang dapat melukai atau membunuh, sementara yang lain mengisi dengan gading atau tanduk.
[Sunting] perilaku mobbing
Artikel utama: perilaku mobbing
Mobbing perilaku terjadi ketika anggota suatu spesies mengusir predator mereka dengan kooperatif menyerang atau melecehkan itu. Paling sering terlihat pada burung, mobbing juga terlihat pada hewan sosial lainnya. Misalnya, bersarang camar koloni secara luas dilihat untuk menyerang penyusup, termasuk manusia [10] Biaya mobbing perilaku. Termasuk risiko terlibat dengan predator, serta energi yang dikeluarkan dalam proses, tetapi dapat membantu kelangsungan hidup anggota dari spesies.
Sementara mobbing telah berkembang secara mandiri dalam banyak spesies, ia cenderung untuk hadir hanya pada mereka yang muda sering memangsa, terutama burung. Ini mungkin melengkapi perilaku samar pada keturunan sendiri, seperti kamuflase dan bersembunyi. Panggilan mobbing dapat dilakukan sebelum atau selama keterlibatan dalam pelecehan.
Mobbing dapat menjadi antarspesies kegiatan: itu adalah umum bagi burung untuk menanggapi mobbing panggilan dari spesies yang berbeda. Banyak burung akan muncul saat melihat mobbing dan menonton dan panggilan, tetapi tidak berpartisipasi. Hal ini juga harus dicatat bahwa beberapa spesies dapat berada di kedua ujung serangan mobbing. Crows sering dikerumuni oleh penyanyi yang lebih kecil karena mereka memangsa telur dan muda dari sarang burung-burung ', tetapi gagak yang sama akan bekerja sama dengan burung yang lebih kecil untuk mengusir burung elang atau predator mamalia besar. Pada kesempatan, burung akan hewan massa yang tidak menimbulkan ancaman.
[Sunting] unprofitability Iklan


Rusa Thomson menunjukkan stotting perilaku.
Sebuah Thomson kijang melihat pendekatan predator mungkin mulai melarikan diri, tetapi kemudian melambat dan stot. Stotting melompat ke udara dengan kaki lurus dan kaku, dan bagian belakang putih sepenuhnya terlihat. Stotting yang maladaptif untuk kehabisan predator, bukti menunjukkan bahwa sinyal stotting-chase tidak menguntungkan. Misalnya, cheetah meninggalkan perburuan lebih ketika stots rusa, dan dalam hal mereka mengejar, mereka jauh lebih kecil kemungkinannya untuk membuat membunuh [15].
Aposematism, di mana organisme yang berwarna cerah sebagai peringatan bagi predator, adalah antitesis dari kamuflase. Beberapa organisme menimbulkan ancaman bagi mereka predator-misalnya mereka mungkin beracun, atau mampu untuk menyakiti mereka secara fisik. Pewarnaan aposematic melibatkan cerah, warna mudah dikenali dan unik dan pola. Setelah dirugikan (misalnya, disengat) oleh mangsanya, penampilan sedemikian organisme akan diingat sebagai sesuatu yang harus dihindari. Sedangkan bahwa organisme mangsa tertentu mungkin dibunuh, mewarnai menguntungkan spesies mangsa secara keseluruhan.
Kucing domestik, hewan mirip dengan ukuran spesies mangsa seperti kelinci, membuat mengingatkan mendesis suara iklan, ular yang mereka dapat memasang pertahanan yang tangguh untuk ukuran mereka. Tersebut dapat mencegah konfrontasi berbahaya baik bagi kucing dan hewan untuk mencari hewan kecil sebagai mangsanya.
[Sunting] Kimia pertahanan
Artikel utama: pertahanan Kimia
Beberapa organisme telah berevolusi senjata kimia yang pencegah yang efektif terhadap predator. Hal ini paling sering terjadi pada serangga, tapi sigung adalah contoh mamalia sangat dramatis. Contoh lain termasuk kumbang Bombardier yang akurat dapat menembak predator dengan aliran racun mendidih, ngengat Ornate yang excretes campuran alkaloid berbusa, dan Pasifik kumbang kecoa semprotan campuran kuinon dari spirakel dimodifikasi.
[Sunting] Fear Factor Medan
The "fear factor terrain" adalah sebuah ide yang menilai risiko yang terkait dengan predator / pertemuan mangsa. Gagasan ini menunjukkan bahwa mangsa akan mengubah kebiasaan yang biasa mereka untuk menyesuaikan diri dengan medan dan efeknya pada predasi spesies '. Sebagai contoh, suatu spesies mungkin hijauan dalam dataran dengan resiko predasi rendah sebagai lawan satu dengan resiko predasi tinggi. [16]
[Sunting] Dinamika populasi

Hal ini cukup jelas bahwa predator cenderung menurunkan kelangsungan hidup dan fekunditas dari mangsa mereka, tetapi pada tingkat yang lebih tinggi dari organisasi, populasi predator dan spesies mangsa juga berinteraksi. Hal ini jelas bahwa predator tergantung pada mangsanya untuk bertahan hidup, dan ini tercermin dalam populasi predator yang dipengaruhi oleh perubahan populasi mangsa. Hal ini tidak begitu jelas, bagaimanapun, bahwa predator mempengaruhi populasi mangsa [17]. Makan organisme mangsa mungkin hanya membuat ruang untuk yang lain jika populasi mangsa mendekati daya dukungnya.
Dinamika populasi predator-mangsa interaksi dapat dimodelkan dengan menggunakan Lotka-Volterra persamaan. Ini menyediakan model matematika untuk bersepeda dari predator dan populasi mangsa. Predator cenderung untuk memilih individu muda, lemah, dan sakit. [18]
[Sunting] Evolusi predasi

Predasi tampaknya telah menjadi tekanan seleksi utama tak lama sebelum Kambrium periode-sekitar 550 juta tahun lalu-yang dibuktikan dengan perkembangan hampir bersamaan kalsifikasi pada hewan dan ganggang, [19] dan pemangsa-menghindari menggali. Namun, predator telah merumput di mikro-organisme setidaknya sejak 1.000 juta tahun yang lalu. [20] [20] [21] [22] [23]
[Sunting] Manusia dan predasi

[Sunting] Sebagai predator
Manusia adalah omnivora. Mereka berburu hewan dan perangkap menggunakan senjata dan alat-alat seperti jerat, klub, tombak, peralatan memancing, senjata api untuk kapal dan kendaraan bermotor. Manusia bahkan menggunakan predator spesies lain, (seperti anjing, kormoran, dan elang) dalam berburu dan memancing, beberapa orang bahkan meminta seperti non-predator binatang, seperti kuda, unta, dan gajah dalam mendapatkan pendekatan mangsanya.
Manusia telah mengubah bentuk hamparan besar dunia sebagai rentang dan peternakan untuk peternakan, unggas, dan ikan untuk dimakan sebagai daging. Namun, dapat diperdebatkan apakah atau tidak panen ternak cocok ketat dalam definisi predasi.
Manusia meningkatkan dan makan ternak merupakan bagian dari pertanian, dan melibatkan memberi makan dan merawat hewan, diikuti oleh mereka yang disembelih dengan alat yang tepat, memotong, dan memasak. Dalam banyak kebudayaan, hewan buruan atau bertani oleh spesialis (seperti peternak atau nelayan), dibawa ke pasar, dan dijual di potong untuk orang-orang yang benar-benar mengkonsumsi daging.
[Sunting] Sebagai mangsa


Signage di Addo Elephant National Park mengingatkan manusia untuk status mereka mangsa.
Seorang manusia telanjang tunggal berada pada kerugian fisik lainnya predator puncak sebanding dalam bidang-bidang seperti kecepatan, kepadatan tulang, berat badan, dan kekuatan fisik. Manusia juga tidak memiliki persenjataan bawaan seperti cakar. Tanpa senjata dibuat, masyarakat, atau kepintaran, manusia tunggal dengan mudah dapat dikalahkan oleh hewan predator fit, seperti anjing liar, kucing besar dan beruang. Ada kasus bahkan tercatat manusia tunggal yang dimangsa oleh karnivora besar (lihat Man-eater). Namun, manusia bukanlah makhluk soliter, mereka adalah hewan sosial dengan perilaku sosial yang sangat maju. Selanjutnya, manusia dan nenek moyang mereka (seperti Homo erectus) telah menggunakan alat-alat batu dan senjata selama lebih dari satu juta tahun. Manusia modern secara anatomis telah predator puncak sejak mereka pertama kali berevolusi, dan banyak spesies megafauna karnivora aktif menghindari berinteraksi dengan manusia, pesaing lingkungan primer manusia adalah manusia lain. Salah satu subspesies dari megafauna karnivora yang tidak berinteraksi dengan manusia sering dalam peran predator adalah anjing domestik, tetapi biasanya sebagai mitra dalam predasi terutama jika mereka berburu bersama-sama. Kanibalisme telah terjadi di berbagai tempat, antara berbagai budaya, dan untuk berbagai alasan. Setidaknya beberapa orang, seperti Partai Donner, dikatakan telah terpaksa dalam keputusasaan.
[Sunting] Dalam konservasi
Predator merupakan pertimbangan penting dalam hal yang berkaitan dengan konservasi. Dalam banyak kasus, para predator tidak hanya predator puncak, namun juga satwa langka sendiri karena mereka memiliki ukuran populasi yang lebih rendah daripada spesies mangsa dan jauh lebih rentan terhadap kepunahan karena ukuran populasi mereka, persaingan dengan predator lainnya, dan fluktuasi mangsa populasi.
Memiliki ukuran populasi kecil merupakan karakteristik hampir secara universal melekat pada predator puncak. Nomor rendah tidak akan menjadi masalah bagi predator puncak jika ada kelimpahan mangsa dan tidak ada kompetisi atau tumpang tindih niche, sebuah skenario yang jarang-jika pernah ditemui-di alam liar. Prinsip eksklusi kompetitif menyatakan bahwa jika relung ekologi dua spesies 'tumpang tindih, ada kemungkinan yang sangat tinggi dari kompetisi baik sebagai spesies berada dalam persaingan langsung untuk sumber daya yang sama. Ini faktor saja bisa mengarah pada pemusnahan dari salah satu atau kedua spesies, tetapi diperparah oleh faktor tambahan kelimpahan mangsa.
Sebuah efek predator spesies mangsanya sulit untuk melihat dalam jangka pendek. Namun, jika diamati selama jangka waktu yang lama, terlihat bahwa populasi predator correlationally akan naik dan turun dengan populasi mangsanya dalam siklus yang sama dengan siklus boom dan bust ekonomi. Jika predator overhunts mangsanya, populasi mangsa akan menurunkan ke nomor yang terlalu langka untuk predator untuk menemukan. Ini akan menyebabkan populasi predator untuk mencelupkan, penurunan tekanan predasi pada populasi mangsanya. Penurunan predator akan memungkinkan sejumlah kecil mangsa tersisa untuk perlahan-lahan meningkatkan populasi mereka ke suatu tempat sekitar kelimpahan mereka sebelumnya, yang akan memungkinkan populasi predator meningkat sebagai respons terhadap ketersediaan sumber daya yang lebih besar. Jika predator memburu spesies mangsanya ke nomor terlalu rendah untuk mempertahankan populasi dalam jangka pendek, mereka dapat menyebabkan tidak hanya kepunahan atau ekstirpasi mangsa, tetapi juga kepunahan spesies mereka sendiri, sebuah fenomena yang dikenal sebagai coextinction. Ini adalah risiko bahwa konservasionis satwa liar hadapi saat memperkenalkan predator memangsa yang belum coevolved dengan predator yang sama atau mirip. Kemungkinan ini tergantung pada seberapa baik dan seberapa cepat spesies mangsa mampu beradaptasi dengan predator diperkenalkan. Salah satu cara bahwa risiko ini dapat dihindari adalah jika predator menemukan sebuah spesies mangsa alternatif atau jika spesies mangsa alternatif diperkenalkan (sesuatu yang ekologi dan lingkungan mencoba untuk menghindari bila memungkinkan). Sebuah spesies mangsa alternatif akan membantu untuk mengangkat beberapa tekanan predasi dari spesies mangsa awal, memberikan populasi kesempatan untuk pulih, namun tidak menjamin bahwa spesies mangsa awal akan dapat memulihkan sebagai populasi mangsa awal mungkin telah diburu hingga di bawah angka berkelanjutan atau untuk menyelesaikan kepunahan.
[Sunting] pengendalian hama Biologi
Artikel utama: pengendalian hama Biologi
Predator dapat dimanfaatkan dalam upaya konservasi untuk mengendalikan spesies diperkenalkan. Meskipun tujuan dalam situasi ini adalah untuk menghapus spesies dikenali seluruhnya, menjaga kelimpahan yang turun sering satu-satunya kemungkinan. Predator dari jarak alamnya dapat diperkenalkan untuk mengontrol populasi, meskipun dalam beberapa kasus hal ini memiliki pengaruh yang kecil, dan bahkan dapat menyebabkan masalah yang tak terduga. Selain penggunaannya dalam biologi konservasi, predator juga penting untuk mengendalikan hama pertanian. Predator alami adalah cara yang ramah lingkungan dan berkelanjutan untuk mengurangi kerusakan tanaman, dan merupakan salah satu alternatif untuk penggunaan bahan kimia seperti pestisida.

No comments:

Translate

There was an error in this gadget
Visit the Site
MARVEL and SPIDER-MAN: TM & 2007 Marvel Characters, Inc. Motion Picture © 2007 Columbia Pictures Industries, Inc. All Rights Reserved. 2007 Sony Pictures Digital Inc. All rights reserved. blogger template by blog forum